Mendagri Tito Karnavian Resmi Lantik Penjabat Gubernur NTB, Sumut dan Sumsel 

Mendagri Tito Karnavian Resmi Lantik Penjabat Gubernur NTB, Sumut dan Sumsel 
Mendagri Tito Karnavian melantik Pj Gubernur Sumsel, Sumut dan NTB/Puspen Kemendagri.
120x600
a

JAKARTA, OTONOMINEWS.ID – Menteri Dalam Negeri () Muhammad resmi melantik tiga Penjabat (Pj) Gubernur. Mereka yang dilantik tersebut adalah Agus Fatoni sebagai Sumatera Utara (Sumut), Elen Setiadi sebagai Pj Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel), dan Hassanudin Sebagai Pj Gubernur  Nusa Tenggara Barat (NTB). 

Pelantikan ini berlangsung di Gedung Sasana Bhakti Praja (SBP) Kantor Pusat Kementerian Dalam Negeri (), Jakarta, Senin (24/6/2024). 

Adapun pelantikan tersebut berdasarkan Keputusan Presiden (Keppres) Republik Indonesia Nomor 70/P Tahun 2024 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Pj. Gubernur tertanggal 21 Juni 2024.

Dalam sambutannya, Mendagri mengatakan, pelantikan ini didorong karena Pj. Gubernur NTB Lalu Gita Ariadi mengundurkan diri lantaran ingin mengikuti Pilkada Serentak 2024. 

Mendagri memang telah memberikan arahan kepada para Pj. kepala daerah bahwa dirinya tidak pernah menghalangi hak politik. Namun, Pj. kepala daerah harus mengikuti aturan yaitu mengundurkan diri paling lambat 40 hari sebelum masa pendaftaran pada 27 Agustus 2024.

“Kita minta untuk segera diberi tahu agar pilkada berlangsung dengan fair, dan juga memberikan ruang kepada teman-teman yang akan ikut dalam pilkada memiliki ruang manuver yang lebih luas, karena Pj. terbatas karena adalah penugasan, termasuk membangun hubungan politik,” kata Mendagri Tito.

Mendagri mengungkapkan, Lalu Gita kemudian menyampaikan keinginannya untuk mengikuti Pilkada Serentak 2024. Lalu Gita juga menyampaikan agar diberikan ruang yang lebih luas dan waktu yang cukup untuk membangun jejaring dalam rangka kemenangan ketika bertanding. 

“Otomatis artinya saya menerjemahkan ini adalah keinginan untuk mengundurkan diri dan otomatis saya harus menyiapkan pengganti,” ujarnya.

Mendagri menjelaskan, pengganti Lalu Gita tak mungkin dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTB. Sebab untuk menjadi Pj. Gubernur dari tingkat provinsi haruslah seorang Sekretaris Daerah (Sekda) yang jabatannya diduduki Lalu Gita. 

Lihat Juga :  Soal Inflasi, Mendagri Minta Pemda Jangan Terlena

Dengan demikian, calon pengganti Lalu Gita diambil dari pejabat pemerintah pusat. 

Setelah melalui sidang Tim Penilai Akhir (TPA) yang melibatkan pimpinan kementerian dan lembaga, akhirnya terpilih Hassanudin yang saat itu menjabat sebagai Pj Gubernur Sumut.

r

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *