Buka High Level Meeting KTT World Water Forum Ke-10, Presiden Jokowi Tekankan Solidaritas Global dalam Tata Kelola Air

Presiden RI Jokowi membuka High Level Meeting KTT WWF ke-10, di Bali International Convention Center (BICC), Kabupaten Badung, Bali, Senin 20 Mei 2024.(Foto: youtube Setpres)
120x600
a

BALI Otonominews.id – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyoroti pentingnya air untuk keberlanjutan ekonomi dan ekologi global. Untuk itu, Presiden Jokowi menggambarkan air sebagai ‘the next oil’.

Hal tersebut diungkapkan Jokowi dalam sambutannya saat membuka Sesi Pertemuan Tingkat Tinggi atau High Level Meeting Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) World Water Forum ke-10, di Bali International Convention Center (BICC), Kabupaten Badung, Provinsi Bali pada Senin, 20 Mei 2024.

KTT World Water Forum ke 10 tersebut menekankan urgensi kolaborasi global dalam mengelola sumber daya air, untuk menghadapi tantangan yang makin kompleks di masa depan.

“Bank Dunia memperkirakan, kekurangan air bisa memperlambat pertumbuhan ekonomi hingga 6 persen hingga tahun 2050,” ungkap Presiden.

“Kelangkaan air juga dapat memicu perang serta bisa menjadi sumber bencana. ’Too much water’ maupun ’too little water’, keduanya dapat menjadi masalah dunia,” lanjutnya.

Dalam forum tersebut, Presiden Jokowi memaparkan upaya Indonesia dalam memperkuat infrastruktur airnya selama dekade terakhir, termasuk pembangunan 42 bendungan, 1,18 juta hektare irigasi, 2.156 kilometer pengendali banjir dan pengaman pantai, serta merehabilitasi 4,3 juta hektare jaringan irigasi.

“Air juga kami manfaatkan untuk membangun PLTS Terapung Waduk Cirata sebagai PLTS terapung terbesar di Asia Tenggara,” jelasnya.

r
Lihat Juga :  Kunjungan ke Kawasan IKN Nusantara, Presiden Jokowi Groundbreaking Gedung BPJS Kesehatan dan Tinjau Pembangunan Kantor Presiden